REMEMBER chapter 1

 

Main Cast :

Kevin Woo

Soohyun

Hyuna

G.NA

 

Other Cast :

Yoseob

Jonghyun

Aj

Dongho

Onew

Key

Tiffany

Seohyun

 

Genre :

Sad – Romance (?), Fantasy

 

Author :

Bayu Navanto

 

Length :

Chapter

 

Rating :

PG 13

 

Desclaimer :

Semua cast yang ada di fun fiction ini adalah artis yang berbakat, sifat-karakter para cast di dalam fanfic ini mungkin berbeda dengan sifat-karakter para cast yang sesungguhnya.

 

Author Note :

Fun Fiction ini muncul di otak aku ketika aku mendengarkan lagu Remember (U-KISS) tetapi secara keseluruhan sedikit berbeda dengan isi kandungan dari lagu tersebut. Aku berharap setelah kalian membaca fanfic ini aku berharap kamu dapat meninggalkan komentarnya. Dan juga aku membuat fanfic ini tidak memandang marganya maka jangan heran kalau ada cast yang di ceritakan menjadi satu keluarga tetapi marganya berbeda.

Teeeet……….teeeeeetttt bunyi bel tanda pulang sekolahpun berbunyi

 

”baik sampai di sini dulu pertemuan kita kali ini, jangan lupa prnya di kerjakan, selamat siang”

ucap guru

 

”siang”

jawab seluruh siswa

 

”eh Soohyun, kita main footsal yuk, dah lama ni kita gak main footsal!”

ajak Yoseob

 

”ah, aku lagi gak selera lagi pula aku harus jemput adik ku, aku dan adik ku di suruh langsung pulang kerumah katnya mau ada acara, ‘katanya’, udah yah see you”

jawab Soohyun yang sambil berlalu keluar ruang pembelajaran

 

saat Soohyun keluar Ajpun datang menghampiri Yoseob

 

”heh Yooseob gimana?, si Soohyun bisa gak?”

tanya Aj

 

”bisa darimana?, dia katanya mau ada acara keluarga, ‘katanya’ !”

ucap Yooseob yang meniru ucapan Soohyun

 

”ih, dasar follower perkataan orang lhu”

ucap Aj

 

 

*di depan Namsa Art University

 

”Soohyun tunggu!”

teriak G.NA

 

”yah ada apa?”

ucap Soohyun berbalik arah

 

”kita pulang bersama yah, kan kita searah jalan pulangnya!”

ucap G.NA

 

”oh maaf aku lagi ada urusan jadi kamu pulangnya sendirian aja yah, see you”

ucap Soohyun, dia langsung pergi meninggalkan G.NA

 

”huuhh itu orang sangat susah sekali untuk di dekati, baru di dekati eh sudah nyelonong aja”

gumam G.NA

 

 

”hwayo lagi ngapain yah, pasti lagi memikirkan aku kan, namja tertampan di kampus ini”

ucap Key mengageti G.NA dengan percaya dirinya

 

”ih PeDe banget, siapa juga mikirin orang stres kaya kamu”

ucap G.NA

 

”ih kok orang stres sih, ah orang yang membuat stres para yeoja karena ketampanan aku kan, iya kan”

ucap Key

 

”ha……, ah udah lah tau ah gelap”

ucap G.NA yang langsung pergi meninggalkan Soon Jung

 

”gelap?, terang benderang panas menyengat seperti ini kok gelap?, yah kok pergi sih, hai G.NA tunggu aku”

ucap Key

 

 

*************

Soohyun yang sedang memainkan komputer tabletnya sambil menunggu adiknya itu, tiba-tiba di kagetkan oleh adiknya yang mengetuk kaca jendela mobil secara keras

 

”hwayo lagi ngapain hyung?”

ucap Kevin

 

”waee, sialan lo ngagetin aja, aku dah nungguin kamu dari tadi ayo lah masuk, ayah sudah telepon dari tadi”

ucap Soohyun

 

”ok dah”

ucap Kevin singkat

 

lalu kakak beradik itupun pulang menuju rumah, di perjalanan Kevin yang selalu mengerjai kakaknya itu mulai berulah dia sengaja menelpon kakaknya itu.

 

kriiiinngg…….kriiinngg #bunyi ponsel Soohyun

 

lalu Soohyun pun mengambil ponselnya

 

”eh buat apa kamu telepon aku kan kita dekat, buang-buang uang aja sih”

ucap Soohyun

 

”wah hyung ku kali ini sedang dalam suasana hati yang suram”

gumam Kevin

 

”lagi dapet yah hahahahahaaha”

lanjut Kevin

 

”MWOO!!!!!, gila lo, gue cowok kali udah lah jangan bercanda terus, sekarang kamu mendingan diam di tempat jangan berbicara apapun, penging kupingku mendengarkan ocehan kamu”

ucap Soohyun

 

Kevin yang mendengarkan perkataan kakaknya itu langsung memasang muka sedih, tanpa terasa mereka telah sampai di rumah.

 

”kami pulang”

ucap mereka berdua

 

”oh anak ayah sudah pulang”

ucap ayah mereka

 

”aku langsung kekamar capek”

ucap Soohyun

 

”kakak mu itu sedang kenapa???”

tanya ayah mereka

 

”entahlah, dari tadi sewot melulu”

ucap Kevin sambil mengangkat kedua bahunya

 

”aku kekamar, yah mau mandi itung -itung menyegarkan badan dulu”

lanjutnya

 

 

 

 

di kamar Soohyun

 

Soohyun masuk kekamarnya dan langsung berbaring terlentang, lalu miring ke kanan menghadap ke lemari kecil dekat ranjang, dia mengambil ipodnya

 

 

 

di kamar Kevin

 

”hwaa lelahnya hari ini, it’s time to refreshing body”

ucap Kevin yang langsung kekamar mandi untuk mandi

 

 

**************

di ruang keluarga

 

”hah, sekarang anak-anak kita sudah besar andai saja kamu masih ada di sini pasti kamu akan merasakan kebahagiaan yang sama dengan ku”

ucap ayah Soohyun dan Kevin yang sambil menatap foto ibunda mereka

 

lalu tiba-tiba bel rumah berbunyi, dari monitor terlihat seorang wanita.

 

”bi, tolong bukakan pintu ada tamu”

ucap ayah

 

”baik tuan”

jawab pembantu

 

lalu pembantupun keluar untuk membukakan pintu, sesampainya di depan gerbang dia membukakan pintu gerbang.

 

”eh nona Hyuna”

ucap pembantu

 

”hai bi, paman ada di rumah?”

sapa dan tanya Hyuna

 

”ada non, silakan masuk”

ucap pembantu

 

lalu mereka masuk ke dalam rumah

 

”siapa bi?”

tanya ayah

 

 

”hi paman apa kabar?”

sapa Hyuna

 

”eh Hyuna, ada apa datang kemari?”

tanya ayah

 

 

”ini paman, tadi aku habis dari pulau Jeju kebetulan tadi di jalan ada pedagang buah jeruk terus aku belikan deh buat paman dan ke dua anak paman itu”

ucap Hyuna

 

 

”ooohh buat paman atau buat anak paman?”

ledek ayah

 

”heee, enggak paman, ini untuk paman dan ke dua anak paman yang cakep-cakep itu”

ucap Hyuna

 

”bi, bibi sweater aku dimana udah di cuci belum?”

teriak Kevin yang keluar dari kamar sambil telanjang dada

 

”hwaaaa, ada nuna Hyuna, maaf aku gak tau”

lanjut Kevin yang langsung lari kedalam kamar

 

 

”dari dulu sampai sekarang kebiasaan Kevin memang tidak berubah yah, selalu membuat kelucuan dan keonaran”

ucap Hyuna

 

”yah begitulah”

jawab ayah

 

”em ngomong-ngomong Soohyun lagi kemana paman?”

tanya Hyuna

 

 

”oh dia, mungkin sedang tidak enak badan, tadi dia pulang dengan muka lusuh”

jawab ayah

 

”tidak enak badan, kalau begitu aku permisi dulu yah paman mau melihat keadaan Soohyun”

ucap Hyuna

 

”oh silakan”

ucap ayah

 

lalu Hyuna pergi menuju kamar Soohyun, saat Hyuna membuka pintu kamar Soohyun dia melihat Soohyun yang sedang mendengarkan musik dengan muka sedih

 

”hi Soohyun, maaf aku masuk tanpa permisi habisnya pintunya tidak di kunci”

sapa Hyuna

 

Soohyun yang melihat keberadaan Hyuna kaget.

 

 

”ada apa kamu kesini?”

ucap Soohyun sinis

 

”kamu sedang sakit apa?, kelihatannya muka kamu pucat?, sini aku lihat?”

ucap Hyuna sambil mencoba mendekatkan tangannya ke jidad Soohyun

 

”ah aku gak apa-apa, aku lagi ingin sendirian jadi tolong keluar dari kamar aku”

ucap Soohyun sambil menangkis tangan Hyuna yang mau memegang jidadnya

 

”kamu ini kenapa, apa kamu masih marah dengan kejadian lampau?”

tanya Hyuna

 

”kan sudah aku jelaskan kalau…..”

ucapan Hyuna di potong Soohyun

 

”sudahlah aku sedang tidak ingin membahas itu, sudahlah aku sedang ingin sendirian jadi tolong kamu keluar dari kamar ku!”

ucap Soohyun yang memotong pembicaraan Hyuna

 

lalu Hyunapun keluar dari kamar Soohyun, Kevin yang melihat Hyuna keluar dari kamar kakaknya itu menegurnya

 

”hwayo habis ngapain nuna ke kamar hyung?”

ucap Kevin

 

”eh Kevin, enggak, enggak habis ngapa-ngapain cuman ingin lihat keadaan Soohyun aja”

ucap Hyuna

 

”lalu nuna gak ingin lihat keadaan aku gitu, ih setiap kali nuna datang kesini kenapa hanya hyung aja yang kelihatannya diperhatikan gitu, sedangkan aku dikacangin melulu”

ucap Kevin

 

 

”kan kamu selalu bahagia, gembira dan yang pasti selalu membuat onar, sudah yah aku mau pulang masih ada acara lagi”

ucap Hyuna yang sambil mencubit pipi Kevin gemas

 

”heeh”

Kevin hanya menghela nafas saja

 

 

 

lalu Hyuna turun kelantai satu

 

 

”bagaiman?, sudah ketemu sama anak paman?”

ucap ayah

 

”sudah, tapi maaf paman aku harus pulang sekarang masih ada urusan”

ucap Hyuna

 

 

”oh ok, kalu begitu hati-hati di jalan dan terima kasih buahnya”

ucap ayah

 

 

”yah sama-sama paman”

ucap Hyuna, Hyunapun pergi, setelah itu Kevinpun datang menghampiri ayahnya yang berdiri di dekat meja makan

 

 

”hey, nuna Hyuna kemana ayah?”

tanya Kevin

 

”sudah pulang”

ucap ayah

 

”ooh, wah ada jeruk nih kayanya enak nih”

ucap Kevin dengan mata Kevin yang memelototi buah itu, seraya ingin langsung melahapnya habis – habis

 

 

”hem, anak ayah yang satu ini memang kalau lihat makanan pasti langsung di sikat”

ucap ayah

 

”emm, ngomong-ngomong nanti ada acara apa yah, kata hyung tadi waktu jemput aku katanya ada acara makannya hyung jalannya cepat banget aku sendiri sampe ngeri”

ucap Kevin yang berbicara sambil memakan buah jeruk

 

 

”oh itu masih rahasia, nanti kamu juga tau sendiri”

ucap ayah

 

 

”uh, ayah sekarang gayaknya pake rahasia segala”

ucap Kevin

 

 

”aku keluar sebentar yah”

ucap Soohyun memotong pembicaraan Kevin dengan ayah, dan langsung menuju garasi rumah

 

”mau kemana kamu jangan lama-lama nanti kita ada acara”

ucap ayah

 

”yah saya tau, aku hanya ingin pergi ke supermarket mau beli earphones”

teriak Soohyun

 

 

”kakak kamu itu sebenarnya sedang kenapa?”

tanya ayah

 

”entahlah, sulit menebak perasaan hyung”

jawab Kevin

 

 

di supermarket

 

Soohyun mimilih-milih earphones mana yang mau dia beli, tiba-tiba Aj mengagetinya

 

”hay Soohyun, kamu sedang di sini juga?, katanya ada acara keluarga, sampai-sampai di ajak main footsal aja gak ikut?”

ucap Aj

 

”eh kamu iyah, lagi mau beli earphones baru nih, em kayaknya yang ini aja deh, mbak saya mau beli yang ini, untuk acara keluarga nanti masih ada waktu”

ucap Soohyun

 

”aku mau bayar dulu yah”

lanjut Soohyun

 

 

”silakan”

ucap Aj

 

 

lalu Soohyunpun pergi kekasir untuk membayar.

 

 

”hem orang ini kenapa akhir-akhir ini dia jadi bersikap dingin seperti ini yah gak biasanya”

gumam AJ

 

 

di kasir

 

 

”berapa?”

tanya Soohyun

 

 

”15 won”

ucap kasir

 

lalu Soohyun mengambil uang dan membayarnya

 

 

”terima kasih telah berkunjung”

ucap kasir

 

”yah”

jawab Soohyun yang langsung berlalu menuju tempat parkir

 

 

kriiinngg……..kriiiingg ponsel Soohyun berdering

 

”halo, ada apa yah?”

ucap Soohyun

 

”kamu sedang dimana ayo cepat pulang”

ucap ayah

 

”yah ini juga sedang ada di jalan”

ucap Soohyun

 

”ok, ayah tunggu”

ucap ayah lalu sambungan terputus

 

beberapa saat kemudian Soohyun tiba di rumah

 

”itu dia orangnya”

ucap Kevin dari jendela rumah

 

 

”mana?, oh itu syukurlah dia cepat pulang”

ucap ayah

 

”aku pulang”

sapa Soohyun

 

 

”sekarang kamu ganti baju sekarang kalian berdua ikut ayah!”

ucap ayah

 

”mau kemana, aku lelah, aku mau di kamar saja”

ucap Soohyun

 

”tidak! pokoknya kamu harus ikut ayah sekarang, kamu juga Kevin kamu ganti baju kamu juga ikut ayah”

ucap ayah

 

”ok ayah”

ucap Kevin yang langsung berlalu menuju kamar

 

”tapi ayah”

ucap Soohyun

 

”tidak ada tapi-tapian sekarang kamu harus ganti baju dan ikut ayah! Mengerti!”

ucap ayah

 

”yah aku mengerti”

ucap Soohyun dengan nada datar

 

Soohyunpun pergi menuju kamarnya untuk ganti baju, saat ganti baju dia merasa ogah – ogahan untuk ganti baju, berbeda dengan Kevin yang dengan semangatnya langsung memberantakan semua isi lemari untuk mencari pakaian yang akan Kevin kenakan.

Beberapa saat kemudian mereka semua sudah siap, lalu merekapun pergi menuju tempat yang di maksudkan ayah

 

 

saat di jalan.

 

”ayah, kita mau kemana?”

ucap Kevin

 

”sudah kamu tenang saja, yang jelas ada makanannya”

ucap ayah

 

”hem, makanan lagi, bisa-bisa aku jadi gemuk nih gara-gara terlalu banyak makan”

ucap Kevin

 

“makannya olahraga dan diet supaya tidak cepat gemuk”

ucap ayah

 

“yah – yah, ini hyung lagi kesambet setan apa sih kenapa dia murung terus dari tadi”

ucap Kevin lirih ke telinga ayah

 

“entahlah, mungkin dia lagi gak ada sajen”

ucap ayah yang juga lirih

 

“ekkeehhmmmm”

gumam Soohyun sedikit keras

 

“usssttt hyungmu marah tuh, kamu sih”

ucap ayah menuduh Kevin

 

“yah kok aku sih, kita berdua dah biar adil”

tawar Kevin

 

ayah hanya menanggaipnya dengan melingkarkan tangannya membentuk huruf ‘o’ seraya mengiyakan usulan Kevin

 

beberapa menit kemudian mereka sampai di tempat tujuan

 

”ayo kita turun, kita sudah sampai”

ucap ayah

 

 

di dalam restoran

 

”hi kami di sini”

ucap seorang pria yang sambil melambaikan tangan

 

”ah itu mereka ayo kita kesana”

ajak ayah

 

”hi apa kabar sudah lama menunggu yah, maaf kami datang terlambat”

ucap ayah

 

”ah tidak apa, lagi pula kami juga baru sampai, ini anak kamu?”

ucap teman ayah

 

”ah perkenalkan yang ini Soohyun anak pertama aku dan satunya Kevin, ayo perkenalkan”

ucap ayah

 

”perkenalkan saya Soohyun, senang bertemu dengan tuan”

ucap Soohyun

 

”perkenalkan saya Kevin, senang bertemu dengan tuan”

ucap Kevin

 

”ah kedua putra kamu tampan-tampan yah”

ucap istri teman ayah

 

”ah, ayahnya siapa dulu, hahahaha”

canda ayah

 

”ngomong-ngomong mana anak kamu?”

ucap ayah

 

”oh Seohyun dia sedang kebelakang sebentar lagi dia juga datang, nah itu dia”

ucap teman ayah

 

”selamat siang om”

ucap Seohyun

 

”siang”

ucap ayah

 

”jadi ini yang mau dikenalkan sama Soohyun, cantik sekali”

ucap ayah

 

”tunggu sebentar jadi kita kesini, mau menjodohkan aku dengan wanita ini gitu”

ucap Soohyun yang langsung berdiri dari tempat duduknya

 

“iyah jadi dia wanita yang akan ayah kenalkan kepada kamu, gimana cantikkan”

ucap ayah

 

“ah, ayah aku gak tertarik dengan jodoh-jodohan kayak gini, lebih baik aku pulang aku capek, permisi”

ucap Soohyun yang langsung berlalu keluar meninggalkan mereka semua

 

”Soohyun kembali”

teriak ayah

 

”maafkan anak aku yah dia sedang kecapean kali sehabis pulang sekolah dia kelihatan lesu”

ucap ayah

 

 

”oh tidak apa, malah kami yang merasa bersalah meminta bertemu tanpa melihat situasi”

ucap teman ayah

 

”ah tidak apa”

ucap ayah

 

****************

 

di rumah

 

ayah dan Kevin pulang menggunakan taksi, karena mobil dibawa pulang terlebih dahulu oleh Soohyun, ayah yang baru tiba itu langsung menuju kamar Soohyun dengan muka marah, panas membara, saat tepat di depan kamar Soohyun ayah menggebrag pintu kamar, karena kerasnya gebragan itu membuat Soohyun kaget

 

”Soohyun, kenapa tadi kamu bersikap seperti itu, kamu benar-benar sudah memalukan ayah di depan umum”

marah ayah

 

”aku sudah bilang aku gak suka acara jodoh-jodohan, aku capek yah, aku capek sekali apa aku salah untuk beristirahat sebentar”

ucap Soohyun bangun dari tempat tidur

 

”ah sudahlah, capek bicara dengan kamu, terserah sekarang kamu mau apain ayah capek ngurusin kamu”

ucap ayah

 

”ayah tidak tau, kenapa aku seperti ini”

ucap Soohyun

 

”yah ayah memang tidak tahu, itu karena kamu tidak mau memberitahunya”

ucap ayah

 

”baik, sekarang aku beritahu kepada ayah, aku seperti ini karena ayah selalu memperhatikan aku”

teriak Soohyun

 

”kenapa, apa itu salah, apa salah seorang ayah memperhatikan anaknya”

ucap ayah

 

”tidak itu tidak salah, tapi kenapa hanya aku yang ayah perhatikan lebih, kenapa Kevin tidak ayah perhatikan, aku merasa bersalah karena ayah selalu memperhatikan aku berlebihan”

ucap Soohyun

 

”selama ini ayah juga memperhatikan Kevin”

ucap ayah

 

”kapan?, sejak kapan ayah memperhatikan Kevin, sejak kapan?”

tanya Soohyun

 

ayah tidak bisa menjawabnya

 

”tuh kan ayah tidak bisa menjawabnya, ayah selalu memperhatikan aku berlebihan, aku sebagai kakaknya merasa bersalah karena aku sebagai kakaknya belum bisa membuat ayah sadar kalau di rumah ini juga ada keberadaan Kevin, kenapa ayah selalu menganggap Kevin itu orang asing, kenapa ayah?”

ucap Soohyun

 

 

”itu karena…………., ah sudahlah jangan bahas masalah ini lagi”

Ucap ayah yang langsung keluar dari kamar

 

di luar kamar, Kevin mendengarkan semua apa yang sedang di perdebatkan, ayah keluar dari kamar dan berpapasan dengan Kevin tetapi ayah hanya langsung berlalu, di kamar, Soohyun bersedih karena dia sebagai kakak tidak atau belum bisa membuat adiknya bahagia, Kevin-pun masuk ke dalam kamar kakaknya

 

”hyung”

ucap Kevin

 

”eh kamu, ada apa kamu kesini?”

ucap Soohyun yang langsung mengelap air matanya

 

”tadi ada ribut-ribut apa?”

ucap Kevin yang pura-pura tidak tahu apa yang sedang di ributkan

 

”ah untung kamu tidak mendengarnya itu cuman masalah biasa, ada urusan lain?, kalau tidak aku mohon tinggalkan aku sendiri”

ucap Soohyun

 

”baik kalau begitu jaga kesehatannya hyung jangan sampai sakit, hyung bahagia akupun bahagia”

ucap Kevin

 

Soohyun yang mendengarkannya hanya tersenyum sedih.

 

 

 

To be continued………..

2 thoughts on “REMEMBER chapter 1

DON'T BE SILENT READER! Leave your comment :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s