[Freelance] Last Fly Dragonfly

Title (*)                       : Last Fly Dragonfly

Author (*)                    : Sung Tae Jin

Main Cast(*)               :

  • Choi Minjae (OCs)
  • Lee Taemin (SHINee)
  • Choi Minho (SHINee)

Support Cast                :

  • Other SHINee Member
  • The others

Length(*)                     : Oneshoot

Genre(*)                      : AU, Angst, Family, Friendship, TYPO

Rating(*)                     : G

Summary                     : Can i see the last one, oppa?

Krn tdk ad yg perlu d omongin, kita lngsung aj..

Jgn lupa, author seneng RCL kalian, tp lbih sneng lg klo d komen^^

Y udh deh, lngsung cekidot aj..

Happy reading^^

~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~.~

Seorang yeoja kecil berumur sekitar 4 tahun menatap indahnya langit yang bertabur bintang yang mengelilingi bulan. Menatap sembari tersenyum sambil duduk di jendela. Mengenakan baju putih dengan corak biru. Duduk manis di jendela kamar rumah sakit tempatnya di rawat sekarang.

“ Minjae-ah? “ Panggil seorang yeoja yang diketahui sebagai seorang suster dengan ragu – ragu. “ Ahh.. Wae? “ Tanyanya dengan sigap. “ Anni. sudah waktunya tidur. Minum obatmu lalu tidurlah. “ Perintah suster itu dengan lembut. “ Apakah besok Minjae akan sembuh suster? “ Tanya yeoja kecil itu sambil tersenyum penuh harapan. “ Mungkin iya, mungkin tidak. Tapi, pasti suatu saat kau akan sembuh dan bermain dengan capung – capung kesukaanmu itu. kau ingin melihat mereka tumbuh ‘kan, Minjae? “ Balas suster itu sambil mengelus kepala yeoja itu lembut. Yeoja kecil itu mengangguk lalu mencoba meraih kasur yang lebih tinggi daripada dirinya. Terus mencoba yang akhirnya digendong oleh suster. “ Gomawo.. “ Ujar yeoja kecil itu kemudian melebarkan selimutnya dan bergegas tidur.

“ Apakah belum ada kabar dari oppanya? “ Tanya dokter yang memang menunggu suster itu hingga keluar. “ Huh.. Belum sama sekali. Padahal umurnya tak cukup bila ingin menunggu oppanya. Orang tuanya juga belum pernah menjenguknya. “ Desah sang suster. “ Kita masih belum tahu ‘kan? Mungkin saja ia lebih memiliki umur yang panjang ketimbang perkiraan kita. “ Ujar Dokter itu memberi harapan lalu pergi.

************************

Pagi yang indah masih sempat ia rasakan walaupun hanya disekitar taman rumah sakit. Bermain sendiri dengan ditemani toples yang cukup besar berisikan beribu larva capung yang ia kumpulkan di kolam rumah sakit.

“ Kalian akan tumbuh besar ‘kan? Sama seperti kawanan kalian yang disana.. Dan nanti, kirimkan surat pada Minjae bila Minjae sudah berada di atas sana. “ Ujar Minjae sambil menunjuk awan yang membentuk gumpalan indah.

“ Dasar.. Kita diharuskan untuk memeriksa lagikah? “ Tanya seorang namja yeoppo malas. “ Tentu saja. Kau kira kita disini untuk bermain suntik – suntikan? “ Tanya namja yang lain. “ Ternyata perlu serangkaian kesusahan ya sebelum comeback. “ Ucap seorang namja lagi sambil menguap. Rumah sakit tiba – tiba menjadi ribut karena ke 5 orang yang berjalan itu tak bisa diam. Minjae yang sedang memeluk toplesnya itu penasaran dan memutuskan untuk mendekati mereka. Minjae dengan mata bulatnya itu memperhatikan ke 5 orang yang sedang berjalan sambil bercanda di koridor. “ Aish.. Onew hyung. Ayo cepat, aku tak tahan lagi. “ Tanpa persetujuan dari namja yang bernama Onew itu, seorang namja yang berbeda menariknya. Semua namja itu lalu mengangguk.

“ Minjae-ah! Eoddiya? “ Panggil suster di koridor rumah sakit yang membuatnya berlari melewati namja – namja itu. seorang namja tak sengaja menabrak Minjae. Dan yang terjadi adalah..

PRANG

Toples yang ia rawat dengan baik dengan beribu larva itu pecah dan ada beberapa yang terinjak. Minjae terdiam sambil terduduk. Melihat semua larva – larva yang sekarang sudah hancur. Sambil memeluk boneka cokelatnya, ia lalu menangis sekencang – kencangnya yang membuat semua namja itu bingung.

“ Aish! Bagaimana caramu melihat, hyung?! “ Bentak seorang namja kemudian mencoba menggendong Minjae. “ Uljiman.. Uljiman.. Masih ada yang tersisa. Jangan takut. “ Ujar namja itu sambil menggendongnya. Ia mengelus lembut kepala Minjae. Tetapi Minjae tak juga berhenti menangis. Malah menambah volumenya sekencang mungkin yang ia bisa. Namja itu kebingungan.

“ Sekarang, maukah kau bersamaku mengumpulkan yang tersisa? “ Pinta namja yang menggendong Minjae tadi menurunkan Minjae dan menghapus air mata Minjae. Minjae mengangguk dan namja itu menyuruh kawanannya untuk pergi terlebih dahulu. Minjae masih belum berhenti menangis. Ia terus mengumpulkan larva – larva yang tersisa.

“ Jangan menangis.. Minjae sedang menyelamatkan kalian. Jangan khawatir. “ Minjae berbicara pada larva – larva yang sedang ia kumpulkan itu. semuanya sudah selesai di bereskan. Minjae mengumpulkan telurnya itu di bajunya. Mencoba hati – hati untuk berjalan. “ Sebagai permintaan maafku, akan kuajak kau membeli toples baru. Kau mau ‘kan? “ Tanya namja itu. Minjae terdiam. Melihat orang asing yang ada di depannya sekarang. “ Tenang saja.. Aku bukan orang jahat. Namaku Taemin. “ Jelas orang yang mengaku bernama Taemin itu. “ Taeminnie oppa.. “ Panggil Minjae. “ He? Bila kau menyukainya, kau boleh memanggilku dengan nama itu. “ Sahut Taemin kemudian menggendong Minjae dan pergi.

Mobil van yang terparkir itu segera dimasukinya. Managernya menunggu disana.

“ Hyung, bisa kau antarkan aku membeli toples? “ Pinta Taemin. “ Memang untuk apa? Ini siapa? “ Tanya Managernya bingung. “ Key hyung tak sengaja menabraknya tadi. Larva – larva capung ini hampir semua mati karena pecah toplesnya dan terinjak pula dengan member lain. “ Jelas Taemin sambil memplastiki larva – larva kecil itu. Managernya akhirnya mengantarkannya kesebuah toko dimana terdapat banyak sekali toples – toples berukuran berbeda.

“ Siapa namamu? “ Tanya Taemin sambil tersenyum manis. “ Minjae imnida.. “ Ia hanya berbisik. Mungkin malu atau apalah itu. Kebiasaan anak kecil. Mereka turun dan segera masuk ke dalam. “ Minjae-ah, silahkan memilih toples yang kau mau. “ Ujar Taemin. Minjae berjalan sambil melirik kanan kirinya. Taemin mengikutinya dari belakang. “ Oppa, bolehkah? “ Tanya Minjae sambil menunjukkan toples yang terbilang sangatlah sederhana. Hanya toples yang agak besar dan polos. “ Kau tak mau yang itu? Atau itu? Mereka indah.. “ Saran Taemin. Minjae menggeleng. Ia tetap memperlihatkan toples pilihannya itu pada Taemin. “ Mereka akan indah jika terisi larva – larva itu. “ Balas Minjae. “ Geurrae. Kajja, kita ke kasir. “ Wajah Minjae yang memerah karena menangis itu kini menjadi normal.

“ Begitu lebih baik. Wajahmu tak memerah dan kau lebih cantik. Jangan menangis lagi ya? “ Puji Taemin. Minjae mengangguk pasti dan terlihat sangat senang. Taemin tersenyum dan mengacak rambut Minjae pelan. Minjae mengerucutkan bibirnya dan dibalas oleh cubitan dari Taemin.

“ Darimana saja kau, Taem? “ Tanya Key disusul dengan berdirinya semua member. “ Taeminnie oppa.. Itu.. “ Minjae menunjuk Key yang tadi menabraknya dan membuat setengah dari telur capungnya mati. “ Hyung! Minta maaf sekarang! “ Perintah Taemin sambil memainkan matanya. “ Mianhae.. Aku tak tahu jika kau ada disana. Mau kuganti larva – larva itu? “ Tawar Key. Minjae menggeleng pelan. “ Anni, oppa. Bila Minjae tambahkan lagi, mereka akan mendapatkan dongsaeng. Bila Minjae tak bisa melihat dongsaeng mereka terbang bagaimana? “ Aku Minjae. “ Kemana lagi Minho hyung? “ Tanya Taemin. “ Ia sedang cek di dalam. “ Jawab  menunjuk ke belakang menggunakan jempolnya. “ Kau menyukai oppa yang satu ini? “ Tanya Taemin mendekati Minjae yang berlari ke sebelah Onew. “ Matanya sipit sekali. Lucu.. “ Dengan berakhirnya pernyataan Minjae dan tangan Minjae yang mencoba meraih mata Onew yang seperti itu, Onew menggendong yeoja kecil itu.

“ Sekarang kau sudah bisa memegangnya.. “ Ujar Onew. Minho masih terdiam lalu tertawa sambil bermain dengan mata Onew menggunakan telunjuknya yang kecil. “ Lihat, oppa! Ini antara mata Minjae dan matanya! “ Teriaknya senang. Semua member tertawa. “ Kau tahu namanya siapa? Yang sedang kau pegangi matanya itu Onew oppa. Yang menubrukmu tadi itu Key oppa. Dan yang disana itu namanya Jonghyun oppa. “ Taemin memperkenalkan semua member. “ Sekarang coba sebutkan semuanya. “ Pinta Onew.

“ Taeminnie oppa, Key oppa, Jonghyun oppa, Chiken oppa! “ Ujarnya dengan percaya diri. Semua tertawa ketika nama Onew disebut. “ Chiken? “ Tanya Jonghyun dengan lembut. “ Oppa suka ayam ‘kan? Aku sering melihatnya di tv! “ Jelas Minjae. “ Ternyata anak – anak lebih mengenalku karena aku suka ayam ya.. “ Pasrah Onew. Mereka tertawa begitu juga Minjae. “ Lalu.. Namamu siapa? “ Tanya Key. “ Minjae Imnida! “ Jawabnya bersemangat.

“ Kemana saja kau? Kami mencarimu. Saatnya istirahat, sayang.. “ Suster tiba – tiba datang. “ Kenapa kau memegangi matanya? “ Tanya Suster sambil menurunkan Minjae. “ Anni. Gwenchana. Kami hanya berkenalan dengannya. Dia orang yang puitis rupanya. “ Aku Jonghyun sambil mengelus pelan pipi Minjae.

“ Begitulah dirinya. Entah bagaimana cara kata – kata itu keluar, namun dia asal menyebutkannya. “ Balas Suster. “ Kajja, Minjae, katakan annyeong pada mereka. Annyeong! “ Suster yang sudah menggendong Minjae itu memlambaikan tangan Minjae yang berkata annyeong dengan gaya anak kecilnya.

“ Suster, lihat! Tadi Minjae dibelikan toples baru! “ Kata Minjae dengan bangga menunjukkan toples barunya. “ Wae? Kenapa sedikit sekali? “ Tanya Suster. Minjae mulai menceritakan semuanya dari awal. Dirinya begitu senang dan sangat bersemangat menceritakannya. Sang suster hanya tertawa melihat Minjae bercerita.

************************

Sudah seminggu ini Taemin mengunjungi rumah sakit, Taemin selalu menyempatkan dirinya untuk bertemu Minjae. Setiap ia bosan, tujuan terakhirnya adalah Minjae. Selain memang ia menghilangkan lelah, Minjae tanpa disadari olehnya selalu memberi semangat dan saran serta kritikkan untuk Taemin .

“ Hyung, aku bosan. Kau mau ikut denganku? “ Tanya Taemin pada Key yang juga diam. “ Eoddie? “ Tanya balik Key. “ Ke rumah sakit. Aku ingin menemui anak itu. aku rindu padanya. “ Aku Taemin. “ Kau sajalah, Taem. aku ingin beristirahat sejenak. “ Taemin kemudian mengangkat bahunya dan meminta izin pada manager lalu pergi.

“ Dia ingin menemui siapa? “ Tanya Minho menunjuk Taemin yang menghilang dibalik pintu. “ Paling – peling bertemu yeoja kecil di rumah sakit yang kemarin. “ Jawab Jonghyun. “ Nugu? Kenapa aku tidak tahu? “ Tanya Minho lagi. “ Kau sedang cek kemarin. Dia yeoja berumur 3 tahun. Menggemaskan, tapi sangat puitis kata – katanya. “ Jelas Onew. Minho mengangguk – angguk mengerti. Dirinya juga sedikit penasaran dengan anak itu.

“ Minjae-ah? “ Panggil D.O ragu. “ Taeminnie oppa! “ Teriaknya lalu meninggalkan kasur dan memeluk kaki kiri Taemin. “ Yah.. Mana larva – larva itu? “ Tanya Taemin lalu jongkok. Minjae menunjuk toples yang bercahaya. Benar apa katanya. Benar – benar indah ketika itu diisi. Apalagi sinar matahari menerangi toples transparan itu. “ Kau namja yang kemarin ya? Aigo, bisa kau tolong aku? Ia tak mau makan.. “ Pinta suster itu. “ Jeongmal? Kau tak mau makan? Wae? “ Tanya Taemin mengelus lembut rambut Minjae yang terurai panjang dengan indah. Minjae tak menjawab. Hanya menundukkan kepalanya dan mengeratkan pegangan tangannya di baju Taemin.

“ Suster, bisa aku membawanya? “ Tanya Taemin. Suster itu mengangguk dan Taemin segera menggendong Minjae keluar kamarnya menuju taman rumah sakit. Taemin mendudukkan Minjae di bangku taman dan menyetarakan dirinya dengan anak itu. “ Kenapa kau tak mau makan? “ Tanya Taemin. Kepala Minjae menunduk. Perlahan airmatanya keluar. Boneka kelinci cokelat yang ia pegang terjatuh. “ Oppa.. “ Rintihnya. Sepertinya ia tak kuat untuk berbicara. Taemin kembali menggendongnya. Anak itu terus menangis. Lengan baju Taemin basah karena Minjae menangis sambil menyender di bahu Taemin. “ Wae? Oppa disini. Ceritakan pada oppa, Minnie-ah.. “ Bisiknya pada Minjae. “ Minjae rindu oppa Minjae.. “ Masih dengan suara sedih anak – anak, ia mencoba menjelaskan apa yang ia rasakan. “ Oppamu? Kau punya oppa? “ Tanya Taemin.

“ Hmm.. Ia menjadi artis. Kata oppa, Minjae akan bertemu dengannya lagi nanti. Tapi sampai sekarang oppa belum menemui Minjae lagi sejak ia bilang ia akan sibuk dan mungkin jarang untuknya memiliki waktu. “ Jelas Minjae lalu mengalungkan tangannya di leher Taemin. “ Siapa namanya? “ Tanya Taemin. “ Namanya adalah Choi Minho. “ Taemin berhenti mengelus Minjae.

Taemin ‘s POV

“ Hmm.. Ia menjadi artis. Kata oppa, Minjae akan bertemu dengannya lagi nanti. Tapi sampai sekarang oppa belum menemui Minjae lagi sejak ia bilang ia akan sibuk dan mungkin jarang untuknya memiliki waktu. “ Jelas Minjae lalu mengalungkan tangannya di leherku. “ Siapa namanya? “ Tanyaku. “ Namanya adalah Choi Minho. “ Aku berhenti mengelus Minjae.

Minho hyung tak pernah bercerita bahwa ia mempunyai yeodongsaeng. Sungguh demi apapun, rasanya ingin aku pukul Minho hyung! atau, dia tak tahu? Tapi mana mungkin dia tak tahu? Aku memeluk erat Minjae yang sudah tertidur di bahuku. Aku berjalan perlahan menuju kamar rawatnya.

“ Mian sudah merepotkanmu. Maafkan tingkahnya, ya.. “ Ujar suster yang membantuku menidurkannya di kasur. “ Bolehkah kutahu, sebenarnya dia sakit apa? “ Tanyaku sebelum pergi. “ Ia mempunyai kanker otak. Bawaan sejak lahir. Dan sebenarnya, bila saja dibawa lebih cepat, nyawanya masih bisa diselamatkan. Namun memang orang tuanya yang sibuk dan tidak respon terhadap gejala – gejala yang sudah ditunjukkan, sekarang kita tinggal menghitung hari saja. “ Jelas sang suster.

“ Menghitung hari? “

“ Ne. Stadium akhir untuknya. Dibandingkan dengan kanker orang dewasa, kanker yang terjadi pada anak – anak memang kemungkinan sembuh mereka 100%, namun lebih cepat menyebar. “

“ Minho, oppanya, bukan? Kapan terakhir ia kesini? “

“ Kira – kira 2 tahun lalu. Mungkin lebih. Ulang tahun kemarin, ia tak datang untuk sekedar menjenguknya. Ia akan berumur 5 tahun tanggal 13 bulan ini. “

“Apa ia mengetahui adiknya yang sakit? “

“ Dia tak mengetahuinya, sebenarnya. Yang ia tahu, Minjae berada disini karena dokter disini kenalan dari orang tuanya untuk menitipkan Minjae. “

“ Kenapa kalian tidak memberitahunya? “

“ Orang tuanya melarangnya. Bila Minho tahu, ia bisa keluar dari SHINee. “

“ bagaimana dengan orang tuanya? “

“ Mereka terlalu sibuk dengan urusan Minho. Karena memang hanya Minho yang bisa membanggakan keluarganya saat ini. “

“ jadi mereka meninggalkan Minjae begitu saja disini sementara orang tuanya menyemangati Minho hyung setiap hari dengan datang setidaknya 3 kali seminggu di setiap jadwal latihan kami? “

“ Kau mengenalnya ? “

“ Anni. Gamsahamnida, suster. Aku pergi dulu. Kutitip Minjae. “

“ Ne.. Gamsahamnida karena ingin menjadi temannya. “

“ Kuharap kubisa jadi oppa baginya, suster. “

Aku masih tak percaya apa yang diceritakan suster tadi. Sebegitu sayangnyakah orang tuanya pada Minho hyung sehingga melupakan Minjae yang sedang sakit keras disini tanpa siapapun? Tanpa keluarga? Saudara? Dimana semua orang? Dimana kesadaran mereka sebagai orang tua ?

Taemin’s POV End

“ Darimana saja kau, Taem? “ Tanya Minho yang sedang bersantai dengan member lain di ruang tengah melihat Taemin yang baru pulang larut. “ Huh.. Hanya berjalan – jalan. “ Mood Taemin menurun ketika melihat Minho. Padahal Minho tak tahu apapun sama sekali. “ Babo! Kenapa aku membencinya? Dia ‘kan tak tahu apap – apa.. “ Bentaknya pada diri sendiri. “ Memang ada apa? “ Tanya Minho. “ Hyung! kau mengagetkanku saja.. “ Ujarnya lalu bersikap senormal mungkin.

“ Jangan bersikap seperti itu. Sekeras apapun kau mencoba untuk normal, begitulah aku mengetahui bahwa itu hanya ‘mencoba’ “

“ Hyung.. Aku ingin bertanya. “

“ Mwo? “

“ Apa kau punya saudara? Aku tak begitu mengenalmu.. “

“ Ne. Aku punya yeodongsaeng yang masih kecil. “

“ Umurnya berapa sekarang? “

“ Umurnya.. Ommo! Ulang tahunnya yang ketiga kemarin aku lupa! Tanggal 13 nanti ia ulang tahun yang ke 5. “

“ Siapa namanya? “

“ Choi Minjae. “

“ Ia berada dimana? “

“ Ia berada di rumah sakit. Dimana kita check – up kemarin. Aku ingin menemuinya, namun aku tak berpikir seperti itu kemarin. “

“ Untuk apa dia disana? “

“ Eomma dan appa menitipkannya disana karena appa dan eomma yang terlewat sibuk. “

“ Jadi hyung memang benar – benar tak tahu apa – apa ya.. “

“ Memang apa? “

“ Anak yang kami kenal kemarin, itu adikmu. Minjae. ”

“ Jeongmalyo? “

“ Kau harus tahu atau rasa tak pedulimu akan tumbuh perlahan padanya. “

“ Mwo? “

“ Minjae.. “

“ Ne, Minjae kenapa? “

“ Minjae sebenarnya mempunyai penyakit, hyung. “

“ Bagaimana bisa kau mengetahuinya? “

“ Suster yang sering mengurusnya berbicara padaku. Penyakitnya.. “

“ Ada apalagi dengan penyakitnya? “

“ Kanker otak stadium akhir, hyung. bawaan dari lahir. “

“ Tapi yang kutahu dia hanya.. “

“ Ne, diurus dengan dokter kenalan orang tua hyung, ‘kan? “

“ Lalu kenapa mereka tak pernah memberitahuku? “

“ Itu akan merusak pemikiranmu bila kau mengetahuinya.. Suster bilang, mereka kelewat sayang padamu dan melupakan anak bungsunya yang sedang sakit. “

“ Kalau begitu aku harus kesana sekarang! “ Panik Minho. Taemin memegang tangannya. “ Kau ingin datang di ulang tahunnya nanti ‘kan? “ Tanya Taemin sambil mengangkat sebelah alisnya.

**************************

“ Minjae.. “ Panggil Taemin melihat Minjae bermain di taman. “ Taeminnie oppa!! “ Teriaknya begitu bersemangat. “ Oppa tahu, sebentar lagi mereka akan menjadi capung. Bila Minjae hitung hari, saat hari ulang tahun Minjae, mereka akan terbang tinggi dan mengirimkan surat pada Minjae ketika Minjae sudah ada di atas sana! “ Minjae melompat – lompat sambil menunjuk langit biru yang indah. Dada Taemin sesak. Ia mencoba menahan tangisnya. “ Berapa hari lagi? “ Tanya Taemin. “ Sekitar 2 hari lagi, oppa! Lihat ‘kan?! Mereka sudah sangat besar! “ Begitu bersemangat untuk anak yang mengidap penyakit kanker otak.

“ Dan oppa tahu itu hari apa? Tepat di hari ulang tahun Minjae, oppa! Minjae harap Minjae bertemu dengan Minho oppa.. “

“ Apa benar Minjae ingin bertemu dengan Minho oppa? “

“ Tentu saja! Oppa meragukan Minjae? “

“ Minho oppa bisa bertemu denganmu. “

“ Memang oppa mengenal oppa Minjae? “

“ Tentu saja! Oppa ini teman baik oppamu.. “

“ Jeongmalyo oppa?! “

“ Ne! Kau mau bertemu oppamu? “

“ Tentu saja, oppa! Sudah berapa Minjae tak bertemu dengannya? “ Minjae bingung sendiri kapan dirinya terakhir bertemu dengan oppanya itu ia hanya menambahkan ‘berapa’ tanpa keterangan berapa lama. “ Kalau begitu, temui oppa di depan rumah sakit 2 hari lagi saat kau berulang tahun pagi hari. Janji? “ Taemin mengulurkan jari kelingkingnya lalu disambut semangat oleh Minjae. “ Janji! “ Semangat Minjae kemudian melompat – lompat senang. “ Oppa! Ayo kesana! “ Teriak Minjae sambil menunjuk kolam kecil di tengah taman. Taemin pun berlari dan menggendong Minjae.

**************************

2 hari sudah Taemin tak menemui Minjae. Rindu, pastinya. Dia sengaja tak bertemu dengan Minjae. Seperti yang sudah direncanakan oleh semua member SHINee sebelumnya.

“ Hyung, percepat jalannya! “ Perintah Minho pada managernya. Managernya hanya menggeleng – gelengkan kepalanya. yeoja kecil terlihat di bawah pohon di depan rumah sakit. Menggunakan dress anak berwarna putih dengan hiasan bunga – bunga kecil berwarna pink serta jaket berwarna pink yang tebal. Di tangan kanannya dipeluknya toples berisi larva capung yang sudah ia rawat selama 3 tahun. Di tangan kirinya dipegangnya telinga boneka kelinci kecil yang badannya menyentuh rerumputan yang dipijaknya. Ia mengembungkan pipinya lalu menghembuskan udara yang tadi ditahannya di mulutnya.

“ Taemin oppa tak bisa datang.. “ Suara namja yang dalam terdengar dari belakang pohon.  Minjae mencoba melihat siapa di balik pohon. Ia berkeliling pohon namun tak seorang pun terlihat. Dia menundukkan kepalanya sejenak kemudian mengangkatnya kembali. Dilihatnya tubuh dengan hitam yang membalut hampir tubuhnya termasuk rambutnya. Yeoja kecil itu kemudian mendekatkan dirinya pada namja itu. yeoja kecil itu semakin penasaran karena topi yg menutupi namja yang sangat tinggi itu. Namja itu mencoba jongkok. Minjae mundur selangkah waspada. Namja itu kemudian membuka topinya. Minjae yang melihat wajah dari sang namja itu seraya memeluknya.

“ Oppa!! “ Tangan Minjae yang tak bisa memeluk namja yang ternyata Minho dengan sempurna karena badannya yang terlalu kecil itu berteriak girang. Minho segera menggendongnya. “ Siapa bilang aku tak datang? “ Tanya Taemin yang membuat Minjae lebih girang lagi. “ Minjae-ah.. Kami juga datang.. “ Ujar Key sambil berjalan di ikuti dengan anggukan dari Jonghyun dan Onew.

“Sangeil chuka hamnida~ Sangeil chuka hamnida~ Saranghaneun Minjae-ah~ Sangeil Chuka hamnida~ “ Nyanyian sederhana namun dalam bagi anak berusia 5 tahun hari ini. kue tiba – tiba datang dari tangan Taemin. Minjae sangat senang bukan kepalang. Baru kalia ini dirinya berulang tahun dengan 5 namja yang mengelilinginya. Ia membuat harapan lalu segera meniup lilin yang mulai meleleh.

“ Kami menyiapkan beberapa kado spesial untukmu. “ Ujar Minho sambil berjalan ke van. Disuruhnya managernya mengendarai mobil dengan pelan. minjae bermain di dalam mobil bersama SHINee. Cukup dengan perjalanan 30 menit, sebuah danau dengan pohon – pohon yang mengitarinya terlihat di pandangan. Burung – burung yang terbang mengelilinginya

membuat alam ciptaan – Nya terlihat sungguh indah. Minae berteriak dan segera turun dari van dan berlari ke dekat danau yang jernih.

“ Senang? “ Tanya Minho. Minjae mengangguk dan memeluk Minho. Minho menggendongnya dan duduk di bawah phohn besar yang rindang. “ Dimana semua larva itu? “ Tanya Minho. “ Suster sudah menerbangkannya semua ketika aku masih tidur.. karena mereka semua sudah menjadi sempurna. Sekarang hanya tinggal satu lagi. Kuharap aku bisa melihatnya berubah.. “ Jawabnya penuh harap. Ke empat member yang lain ikut menunggu. Minjae tertidur di pangkuan Minho. Sungguh tenang dan membuat siapapun yang melihatnya nyaman. Minho mengelus lembut rambut yang terurai panjang itu. Taemin dan Key memegang kedua tangan dari Minjae. Sementara Jonghyun dan Onew melihat Minjae dengan penuh ketenangan.

“ Ahh.. Oppa, bila dia sudah terbang, beritahu aku, arra? “ Minjae tiba – tiba bangun yang membuat kelima namja itu terkejut. Minho mengangguk diikuti dengan anggukan yang lain. Minjae kembali menjelajah di dreamland. Kelima orang itu kembali melakukan hal yang sama. Damai dan tenang dengan suara gemercik tenang yang mengalir dan nyanyian burung yang mengitari mereka. Berjam – jam menunggu larva itu berkembang, akhirnya mereka melihat capung yang begitu sempurna lahir.

“ Minjae-ah.. Lihat, itu capungmu.. “ Ucap Minho. Tak ada jawaban. Hanyalah suara terbang capung yang meminta lepas dari toples yang indah ditimpa warna yang diakibatkan matahari. “ Minjae-ah? “ Taemin pun mencoba mengeratkan kepalan tangannya. Tangan Minjae perlahan mendingin. Dipeluknya erat raga Minjae oleh Minho lalu diciumnya kening Minjae sebelum Minho menangis. Taemin yang mengerti itu langsung mengambil toples yang berisi capung yang tak bisa diam. Taemin membuka toples itu sambil menangis.

“ Minjae-ah.. Kau berharap kau ingin melihat capung terakhirmu, bukan? Tapi kenapa kau tertidur sebelum kau sempat melihat mereka, sayang? “ Tanya Minho sambil sesenggukan. Taemin mengelus lembut tubuh Minjae sebelum Minho berdiri sambil menggendong Minjae.

“ Minjae-ah, mereka sedang mengirimkan pesan padamu.. Mereka juga mengirimkan pesan kami padamu.. Minjae-ah.. Tunggu kami disana, arra? “ Taemin tak kuat menahan tangisnya lagi. Tangisnya meledak ketika kata – kata terakhir itu keluar.

*************************

Keesokan harinya, SHINee merelakan membatalkan semua jadwalnya demi melihat sang putri tidur terlelap di tempat dimana salah satu unsur dirinya dibuat. SHINee tak bisa menahan tangisnya, orang tua Minho dan Minjae hanya menggelengkan kepala. Mungkin karena mereka tak pernah memberi kasih sayang yang layak bagi Minjae. Minho sempat kecewa pada orang tuanya, namun Taemin selalu bisa mengambil kembali hati Minho. Sungguh haru hari itu.

**********************************

Minjae’s POV

Terima kasih, SHINee oppa! Minjae senang melihat ulang tahun Minjae dirayakan kali ini. Minjae sudah menerima surat dari kalian. Minjae akan menunggu oppa disini. Oppa pasti penasaran ‘kan apa harapan Minjae? Minjae harap kalian terus mengingat Minjae saat kalian melihat capung terbang. Tuhan, aku titip Oppadeul SHINee ya? Jaga mereka dan buat mereka ingat padaku. Pastikan bahwa mereka bernyanyi untuk semua orang, dan jangan lupa, Minjae juga.. Kekeke~

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

FIN

 

Posted by : @SeiraAiren

8 thoughts on “[Freelance] Last Fly Dragonfly

DON'T BE SILENT READER! Leave your comment :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s