EXISTENCE; Jiyeon Ver. [Chapter 2]

existence-jiyeon-ver

Existence by. Keiko Sine

{Jiyeon Ver.}

Sad-Romance || Angst || – Teen

Chaptered

Park Jiyeon, Kim Myungsoo, Kim Jongin

Others.

Credit > Sfxo @IFA

I OWN THE STORY AND PLOT. DON’T COPY OR PLAGIARIZE!

PREVIOUS: [Chp1]

Ada sebuah legenda bahwa ketika kau membuat seribu origami burung bangau (crane) maka keinginanmu akan dikabulkan oleh burung-burung tersebut.”

***

Denting kaleng bergulir pada mesin penjual otomatis, Jiyeon terjaga lagi. Jus peach adalah es dingin dan akan merevitalisasi indranya saat ia meneguk cairan dingin tersebut. Dia memutuskan untuk berjalan kembali ke kamar anak-anak, berpikir tentang apa yang harus dibawa minggu depan untuk menjaga mereka sibuk dan bahagia. Crane kertas masih menarik untuk mereka, tapi bukankah lebih baik untuk merencanakan kegiatan selanjutnya.

Dia berhenti di depan pintu ruangan Sleepy Ahjussi, dan kali ini Jiyeon mendengar suara lagu.

‘Cause someday, someone’s gonna love me

 

The way I wanted you to need me

 

Someday, someone’s gonna take your place

 

One day, I’ll forget about you

 

You’ll see, I won’t even miss you

 

Someday, someday

Hal ini kemudian dia menyadari bahwa Sleepy Ahjussi adalah orang yang sama yang menyanyikan lagu ‘Almost’ dua pekan lalu.

Sekarang dia benar-benar bertanya-tanya jika lagu Sleepy Ahjussi tercermin dari bagian terdalam hatinya, karena jelas, dia bukan tipe orang yang Jiyeon bayangkan. Untuk beberapa alasan, ia terlihat seperti beberapa lelaki rapuh dibalik dinding-dinding, sosok yang patah hati tentang cinta dan kehidupan. Namun sebaliknya, hal yang Jiyeon temui beberapa saat yang lalu, dia adalah seorang lelaki kasar dan angkuh.

Setidaknya, itu kesan pertama dari Sleepy Ahjussi.

***

Seminggu berlalu dengan perlahan-lahan dengan suara lagu tertentu tetap bersemayam di kepala Jiyeon. Mungkin suara dan lagu itu bermunculan karena hari itu selasa lagi.
“Kenapa Selasa?”
Jiyeon berhenti menggigit pada cangkir styrofoam untuk mencari mata Kai.

“Entahlah.”

Ini waktu istirahat lagi di kantor yang berarti waktu Kai mengganggu Jiyeon untuk bersenang-senang.

“Ada alasan mengapa kau memilih hari selasa dari semua hari untuk mengunjungi rumah sakit.”

“Tidak bisakah aku hanya memilih hari acak untuk mengunjungi rumah sakit?”

“Tidak!” Kai cepat untuk melompat ke kecurigaan. “Pasti ada motif tersembunyi!”

“Kau memiliki terlalu banyak waktu luang hanya untuk mengkhawatirkan tentang hal-hal sepele seperti itu.”

“Masuk akal juga.” Sama seperti dia cukup cepat untuk melompat pada kecurigaan, kini Kai mengalah.

Kepribadiannya selalu membawa senyum ke wajah Jiyeon. Jiyeon menattap keluar, memperhatikan jendela kaca di ruangan tersebut.
“Bagaimana kau bisa berakhir di sana lagi?”

“Kau sudah lupa?” Kai hanya mengangguk sebagai jawaban, lalu Jiyeon menambahkan, “jus Peach.”

“Apa?”

..

..

..

Menangkupkan kedua tangan di sekitar mulutnya, Jiyeon berbicara, “Semuanya, berkumpul di sini. Ini waktunya cerita. ”

Dajung melompat-lompat kegirangan ketika Jiyeon membuka buku gambar besar.

“Pada zaman dahulu, Dewa mengatakan kepada semua binatang bahwa ada lomba lari besok, dan diharapkan tidak ada yang terlambat. Tikus yang nakal berkata kepada tetangganya, si kucing, dia bilang perjamuan itu lusa. Jadi, hari berikutnya, semua binatang berbaris untuk perjamuan, sementara kucing itu masih tertidur jauh. Tikus nakal naik dan semua binatang berjalan ke perjamuan. ”

Jiyeon terus membaca, membalik di sana-sini.

“Tikus itu melompat dari kanan belakang sapi ini di garis finish, jadi dia finishing pertama. Lembu datang berikutnya. Harimau kuat tiba berikutnya sementara kelinci melompat ke tempat keempat. Naga itu disukai untuk memenangkan tempat pertama namun berakhir di tempat kelima karena dia telah berhenti untuk membantu mereka yang membutuhkan, dan Dewa senang dengan dia. Dengan cerdiknya, ular melilitkan dirinya sendiri di sekitar kaki kuda dan melompat ke tempat keenam sementara kuda yang diperoleh ketujuh. ”

Dia berhenti untuk kedua untuk memeriksa apakah anak-anak masih mendengarkan. Untungnya, mereka masih.

“Kambing, Monyet, dan ayam bekerja sama dan selesai bersama-sama. Adapun anjing, ia selesai kesebelas setelah berhenti untuk membangunkan babi. Babi selesai lalu menjelaskan bahwa ia telah berhenti untuk tidur siang dan makan. ”

Dia mencapai akhir buku ini.

“Semua binatang bersenang-senang di pesta, kecuali untuk kucing, yang berada di rumah tidur dan bermimpi untuk perjamuan yang tidak akan pernah datang.” Dengan itu, Jiyeon menutup buku saat tiga anak memandangnya dengan kagum.

“Dasar tikus jahat.” Jiyoo mendengus dengan lengan disilangkan.

“Tikus seharusnya tidak melakukan itu.” Dajung mengerutkan kening.

“Jinsu ingin menjadi kucing.” Jinsu bergumam imut.

“Dia sengaja untuk melakukan itu, kan?” ucapnya pada anak-anak. Kemudian Jiyeon menyadari sesuatu, atau lebih tepatnya seseorang yang hilang. “Di mana Kyungsan?” Anak-anak hanya melihat dia imut dengan mata berkedip.
“Aku tak tahu.” Jinsu bergumam.

Jiyeon menempatkan buku itu dan mengulurkan kertas untuk anak-anak agar mereka dapat bermain dengan itu.

“Mengapa kalian tidak memulai ini , sementara Ajhumma mencari Kyungsan?”

“Oke Ahjumma.” Dajung menjawab, tapi kemudian mulutnya melebar. “Oh! Ini Kyungsan! ”

Jiyeon memalingkan kepala kembali untuk melihat kearah pintu. Dia disambut dengan pemandangan yang menawan dan mengejutkan.

Kyungsan berdiri di ambang pintu dengan tangannya menarik-narik baju rumah sakit Sleepy Ajhussi. Menguap luas sebelum mengatakan suatu untuk anak-anak. “Kim Myungsoo, di sini untuk menyelamatkan Anda dari hari monoton Anda atas permintaan pribadi Kyungsan.” Dia hormat malas kemudian membuat jalan melintasi ruangan untuk bertemu Jiyeon. Sebuah laporan ala militer.

Pilihan kata-katanya membuat Jiyeon tertawa , karena ‘monoton’ adalah kata yang sempurna untuk menggambarkan keadaan setiap hari di tempat kerja.

“Park Jiyeon, senang Anda bergabung dengan kami.” Jiyeon memperkenalkan dirinya saat Myungsoo duduk di depannya di lantai, “Tapi jika saya ingat dengan benar, Anda yang telah mengucapkan kata-kata, langkahi—“

Myungsoo mengibaskan tangannya diudara untuk mendiamkan Jiyeon, melarang Jiyeon untuk melanjutkan kata-katanya. Kemudian ia meraih pipi Kyungsan dan mencubit kedua sisi pipinya bersama-sama “Bagaimana kau bisa mengatakan ‘tidak’ untuk wajah itu?”

Jiyeon tertawa. “Apa?”

“Kyungsan,” Myungsoo beralih kepada anak lelaki tersebut, “Ajari aku cara melipat.”

Transisi dalam percakapan adalah tanda untuk Jiyeon, mengingat Myungsoo bukanlah orang yang dapat berbicara tentang hal-hal langsung.

“Saya pikir Ahjumma harus mengajarkan Anda Ajhussi.” Kata Kyungsan imut saat ia berjalan kembali ke lingkaran anak-anak dan duduk tepat di sebelah mereka.

“Apakah aku barusaja ditolak oleh anak berusia lima tahun?”

Jiyeon mendengus, “Ya.”

“Terserah, lagipula aku tidak pedofil pula,” Myungsoo menyisir rambut dengan tangannyanya santai. “Jadi apa masalahnya dengan crane ini?”

“Apa maksudmu?”

“Apakah tidak ada legenda di belakangnya?”

“Ya, mereka mengatakan jika kau membuat seribu, maka kau akan diberikan sebuah keinginan.”

“Dan kau percaya omong kosong itu?”

Jiyeon terkejut, tapi dia menormalkan keterkejutannya kembali, “Mengapa kita tidak mencoba? Dan kemudian beritahu aku jika bekerja.”

“Ahem, Tuan Kim.” Perawat Lee berdehem saat ia berdiri dengan kusen pintu, clipboard di tangan. “Sudah waktunya untuk check up.”

“Hal yang paling menyiksa.” Myungsoo menjawab sambil menguap dan berjalan menuju Perawat Lee.
Perawat Lee melotot kearah Myungsoo sementara Jiyeon menyeringai saat ia mengamati mereka berjalan pergi. Rupanya, perlakuan abstrak dari Myungsoo diberikan kepada semua orang.

.

.

***

Try to deny it as much as you want

But in time our feelings will show

‘Cause sooner or later

We’ll wonder why we gave up

Almost, almost is never enough


So close to being in love


If I would have known that you wanted me


The way I wanted you


Then maybe we wouldn’t be two worlds apart


But right here in each other’s arms

Melupakan sisa lirik, Jiyeon berhenti di sana, terkejut oleh pengunjung yang tak terduga. Myungsoo duduk di depannya, alis terangkat saat ia menatap gitar.

“Tidak ada bangau kertas lebih?”

“Aku takut kalau anak-anak akan bosan dengan bangau kertas, jadi saya membawa gitar saya untuk bernyanyi untuk mereka.” Jari-jarinya terus memetik gitar.

“Kau cukup baik.”

“Tidak sebagus dirimu.” Itu yang dia benar-benar percaya dan dia tidak malu memuji si pirang.

“Hal ini benar,” kata Myungsoo tanpa malu saat ia mengambil secarik kertas, “Tetapi apakah kau tahu seperti apa aku saat bernyanyi?”

“Aku mendengar kau bernyanyi ketika aku melewati kamarmu beberapa minggu yang lalu.”

“Apa yang aku nyanyikan?” Dia mulai melipat kertas.

“Kalau tidak salah judulnya ‘Almost’ dan ‘Someday’.”

“Ah, lagu-lagu klasikku.”

“Lagu-lagu yang cukup menyedihkan.” Jiyeon menetapkan gitar di sampingnya. “Apakah anda sedang patah hati?”

“Wow, apakah kau ingin bunuh diri saat ini? Caramu dalam bertanya tentang patah hati di rumah sakit.”
Tangan Jiyeon cepat menutup mulut Myungsoo, tapi gagal ketika Myungsoo mengelak dan bersandar kursi, “Ada anak-anak!” desis Jiyeon.

“‘Bajingan’ kau!”

“Ini keterlaluan.”

“Mwo? Kau bahkan tidak berteriak padaku ketika aku berkata ‘sialan’ pada pertemuan pertama kita! Mengapa kau jadi seperti ini?”

“Itu karena aku belum mengenalmu! Sekarang berhenti berkata kasar di depan anak-anak.”

“Ini bukan kata kasar.”

“Iya.”

Si pirang kembali ke melipat kertas crane.

“Tidak.”

” Iya.”

“Aku bers–”

Dan untuk hari ini, kunjungan ke rumah sakitnya menjadi sepuluh kali lebih menarik.

.

.

-TBC-

Annyeong readers..!

Chapter 2 is up. I hope you enjoy it. Jangan lupa untuk kirimkan kritik & saran di kolom komentar yah.. see you next chapter (kalau masih mau lanjut)

-Keiko Sine https://thekeikosine.wprdpress.com

Iklan

DON'T BE SILENT READER! Leave your comment :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s